News Detail
Tarif jalan tol Jakarta-Surabaya akan naik, ini tanggapan pelaku usaha

Ridwan Nanda Mulyana, Kontan.co.id, Selasa 17 Agustus 2021

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pelaku usaha jasa pengiriman atau ekspedisi menilai saat ini bukan momentum yang tepat untuk menaikkan tarif jalan tol. Kenaikan tarif bisa mendongkrak biaya operasional di tengah tekanan pandemi covid-19 yang masih menghantui dunia usaha.

Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres Indonesia (Asperindo) M. Feriadi berharap, kenaikan tarif tol bisa mempertimbangkan realitas dunia usaha saat ini. Menurutnya, pada masa krisis seperti sekarang idealnya pelaku usaha tidak terbebani dengan adanya tambahan biaya-biaya operasional lain.

Kenaikan tarif tol bakal dirasakan oleh pelaku usaha yang melayani ekspedisi antar kota. "Bagi pelaku pengiriman domestik yang banyak menggunakan jalur darat tentu akan berpengaruh, khususnya mereka yang sering menggunakan jalan tol," kata Feriadi saat dihubungi Kontan.co.id, Selasa (17/8).

Sekretaris Jenderal Perkumpulan Perusahaan Multimoda Transport Indonesia (PPMTI) Kyatmaja Lookman mengungkapkan, dari sisi transportasi secara umum Tol Trans Jawa memang bisa mengefektifkan waktu tempuh. Namun kendaraan-kendaraan besar ekspedisi banyak yang tidak melewati tol dan masih memilih menggunakan jalur Pantai Utara (Pantura).

Hanya saja pada kondisi tertentu seperti saat banjir dan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), Tol Trans Jawa dipilih sebagai jalur pengangkutan. Kenaikan tarif akan menambah beban biaya operasional bagi perusahaan logistik.

Kyatmaja menggambarkan, untuk ekspedisi dengan jarak dekat tarif tol berkontribusi sekitar 5%-10% terhadap komponen biaya operasional. Sedangkan untuk ekspedisi jarak jauh yang lebih banyak menggunakan jalur Pantura, tarif tol menempati porsi sekitar 3%.

Sementara untuk ekspedisi jarak jauh yang lebih banyak memakai tol, kontribusi terhadap biaya operasional bisa mencapai 20%. "Kenaikan tol memang kurang tepat jika bicara konteks sekarang. Menaikkan harga tol bukan solusi karena masyarakat juga mengalami penurunan pendapatan," kata Kyatmaja.

Dia memahami, pendapatan operator juga merosot akibat anjloknya volume lalu lintas kendaraan. Di sisi lain, pengelola tol pun harus mengejar target balik modal atau mencapai Break Even Point (BEP). Mempertimbangkan kondisi pandemi saat ini, Kyatmaja mengusulkan agar kepentingan pengelola tol tersebut bisa diakomodasi dari sisi penyesuaian konsesi.

"Jadi kan saat ini waktu seakan membeku karena pandemi. Misalnya yang dulunya diharapkan 20 tahun bisa BEP, jadi bergeser. Mungkin jalan tengahnya harga tidak dinaikkan tapi waktu konsesi ditambah," ungkap Kyatmaja yang juga merupakan Direktur Utama PT Lookman Djaja Logistics.

Dihubungi terpisah, Ketua Umum Asosiasi Logistik Indonesia (ALI) Mahendra Rianto juga mengamini saat ini bukan momentum yang tepat untuk menaikkan tarif tol. Justru pada masa-masa sekarang, biaya-biaya yang membebani ongkos angkut harus dikurangi. Apalagi jalur pengiriman lewat udara juga merosot seiring minimnya frekuensi penerbangan.

Kenaikan tarif tol dinilai kontraproduktif dengan upaya untuk menurunkan biaya logistik agar semakin kompetitif. Lebih jauh mengenai biaya logistik, Mahendra membeberkan bahwa Pulau Jawa masih menjadi nadi perekonomian dengan populasi terbesar, pergerakan barang pun paling dominan.

Dengan kondisi ini, biaya logistik di Pulau Jawa seharusnya bisa ditekan menjadi yang paling murah agar bisa mensubsidi wilayah lain yang biaya transportasinya masih tinggi, seperti di Indonesia Timur. Dengan biaya logistik yang tidak timpang, kebijakan satu harga (one price policy) realistis untuk diwujudkan.

"Jadi dengan pegerakan barang paling banyak, biaya logistik di Jawa harusnya paling murah. Keuntungan dari murahnya biaya logistik di Jawa itu bisa mensubsidi biaya logistik yang mahal, misalnya ke arah timur," kata Mahendra saat dihubungi Kontan.co.id, Selasa (17/8).

Dia meminta pemerintah selayaknya memperhatikan komponen biaya logistik dari hulu hingga hilir, beserta berbagai hambatannya. Termasuk masalah klasik pungutan liar (pungli) yang masih marak, biaya bahan bakar dan sparepart, hingga biaya tol yang dinilai masih mahal.

Terlepas dari penyesuaian tarif di masa pandemi, Mahendra menekankan bahwa evaluasi kenaikan tarif tol semestinya bisa ditinjau lagi. Sehingga memihak pada penurunan komponen biaya logistik.

"Dari berbagai tarif golongan tol, justru truk logistik paling mahal, kenapa begitu? kalau mau biaya logistik rendah, ya dibalik dong. Justru untuk angkutan logistik harusnya paling murah," sebut Mahendra.

Sebagai informasi, taril tol Jakarta-Surabaya atau sebaliknya akan mengalami kenaikan tarif. Untuk kendaraan Golongan I misalnya, tarif naik 4,41% dari Rp 691.500 menjadi Rp 722.000 secara kumulatif dari sejumlah transaksi di gerbang tol utama.

Dasar penyesuaian tarif tol diatur Pasal 48 ayat (3) UU No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan dan Pasal 68 ayat (1) Peraturan Pemerintah (PP) No. 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol, sebagaimana telah diubah beberapa kali, terakhir dengan PP No. 30 Tahun 2017 tentang Jalan Tol, bahwa evaluasi dan penyesuaian tarif tol dilakukan setiap dua tahun sekali berdasarkan pengaruh laju inflasi.

 

Sumber:

https://industri.kontan.co.id/news/tarif-jalan-tol-jakarta-surabaya-akan-naik-ini-tanggapan-pelaku-usaha

 

 


Back to List

20 Sep 2021

Integrasi Pelindo, Satu Standar Pelayanan dari Timur ke Barat

Fikri Halim, Viva.co.id, Minggu 19 September 2021

09 Sep 2021

Panggil Pengusaha, Jokowi Cari Jalan Keluar Kelangkaan Kontainer

Rizky Alika, Katadata.co.id, Rabu 8 September 2021

01 Sep 2021

Begini tanggapan ALI soal kelangkaan dan kenaikan tarif kontainer

Ridwan Nanda Mulyana, Kontan.co.id, Selasa 31 Agustus 2021

18 Aug 2021

Tarif jalan tol Jakarta-Surabaya akan naik, ini tanggapan pelaku usaha

Ridwan Nanda Mulyana, Kontan.co.id, Selasa 17 Agustus 2021

12 Aug 2021

´╗┐Kebijakan zero ODOL perlu kajian komprehensif

Jane Aprilyan, Kontan.co.id, Selasa 10 Agustus 2021

29 Jul 2021

Industri Logistik Jajaki Digitalisasi di Tengah Pandemi

M Julnis Firmansyah, Tempo.co, Kamis 29 Juli 2021

23 Jul 2021

Supply Chain Mulai Gunakan Teknologi 4.0, ALI Ingatkan Ini

Rahmi Yati, Bisnis.com, Kamis 22 Juli 2021

23 Jul 2021

Pengusaha Logistik Perlu Andalkan Digitalisasi, Ini Keuntungannya

Rahmi Yati, Bisnis.com, Kamis 22 Juli 2021

23 Jul 2021

Ternyata, Digitalisasi Sektor Logistik Punya Dampak Negatif

Rahmi Yati, Bisnis.com, Kamis 22 Juli 2021

Copyright © 2015 Asosiasi Logistik Indonesia. All Rights Reserved