News Detail
Pemerintah Bangun 5 Pusat Logistik di Rute Tol Laut

Ameidyo Daud

Pemerintah berencana bangun pusat logistik di lima titik Tol Laut pada akhir bukan ini. Program pembangunan pusat logistik yang diberi nama Rumah Kita ini diharapkan akan membantu penurunan harga di lokasi tujuan tol laut.

 

Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Laut Kementerian Perhubungan Bay Mokhammad Hasani mengatakan saat ini pihaknya mensinyalir ada pedagang yang memonopoli harga di titik-titik tol laut. Makanya harga beberapa barang tidak turun secara signifikan.

 

Adanya titik-titik logistik seperti Rumah Kita ini akan meminimalisasi pedagang melakukan monopoli harga lagi. "Ini telah disepakati bersama Menteri Perhubungan dan Menteri BUMN akan ada Rumah Kita di lima titik," katanya di Jakarta, Kamis (17/11).

 

Berdasarkan data Kemenhub, masih ada disparitas harga yang cukup signifikan antardaerah yang menjadi titik-titik persinggahan dalam program Tol Laut. Contohnya adalah harga beras medium per kilogram di Surabaya yang hanya Rp 9.257 per kilogram, di Kaimantan mencapai Rp 12 ribu per kilogram. Adapun harga beras medium di Maluku Barat Daya mencapai Rp 14.500 per kilogram.

 

Bay menjelaskan lima titik yang rencananya akan dibangun pusat logistik Rumah Kita adalah di Natuna (trayek 6), Tahuna (trayek 5), Manokwari (trayek 4), Larantuka (trayek 3), serta Timika (trayek 1). BUMN yang akan ditunjuk menjadi koordinator pusat logistik ini adalah PT Pelindo II (Persero) untuk Tahuna dan Natuna, PT. Pelni (Persero) untuk Timika, PT. Pelindo III (Persero) untuk Larantuka, serta PT. ASDP Indonesia Ferry (Persero) untuk Manokwari.

 

Program Rumah Kita merupakan kerja sama Kementerian Perhubungan dengan kementerian lainnya. "Jadi bukan saja Kementerian Perdagangan yang ada di situ tapi BUMN juga," ujarnya.

 

Menurutnya, kehadiran Rumah Kita juga akan membantu tingkat isian muatan balik kapal dari rute tujuan tol laut. Berdasarkan data Kemenhub, realisasi muatan barang yang berangkat di trayek 3 (Tanjung Perak - Larantuka) saat ini mencapai 80,4 persen. Namun realisasi muatan balik saat ini hanya mencapai 7,9 persen.

 

Nantinya akan ada komoditas yang bisa diangkut dari tempat tujuan tol laut menuju ke pulau Jawa. Beberapa komoditas tersebut seperti ikan beku, kopra, kemiri, rumput laut, daging sapi, ikan cakalang, kayu jati, hingga jengkol. BUMN yang terlibat dalam pembangunan pusat logistik akan menyediakan fasilitas penyimpanan, seperti pendinginan untuk komoditas perikanan.

 

Ada juga fungsi lain dari Rumah Kita adalah untuk mengidentifikasi kebutuhan barang yang diperlukan daerah tujuan. Bay menjelaskan seringkali daerah tidak memerlukan komoditas yang dibawa angkutan tol laut dari titik asal. Kebutuhan ini nantinya akan dikaji oleh pusat logistik tersebut.

 

"Ternyata ada daerah yang misal perlu mie instan dan air mineral, sedangkan yang kita bawa beda," katanya.

 

Sumber: http://katadata.co.id/berita/2016/11/17/pemerintah-bangun-5-pusat-logistik-di-rute-tol-laut


Back to List

23 Jul 2021

Supply Chain Mulai Gunakan Teknologi 4.0, ALI Ingatkan Ini

Rahmi Yati, Bisnis.com, Kamis 22 Juli 2021

23 Jul 2021

Pengusaha Logistik Perlu Andalkan Digitalisasi, Ini Keuntungannya

Rahmi Yati, Bisnis.com, Kamis 22 Juli 2021

23 Jul 2021

Ternyata, Digitalisasi Sektor Logistik Punya Dampak Negatif

Rahmi Yati, Bisnis.com, Kamis 22 Juli 2021

19 Jul 2021

Sedih! Sistem Bea Cukai Rusak Saat Ekspor RI Lagi Bergairah

Anisatul Umah, Cnbcindonesia.com, Sabtu 17 Juli 2021

19 Jul 2021

Pengusaha Logistik: Lebih Baik Distribusi Vaksin oleh BUMN

cnnindonesia.com, Sabtu 17 Juli 2021

16 Jul 2021

Asosiasi Logistik Indonesia: PPKM Darurat Hilangkan Pungli, Tapi Arus Distribusi Merosot 50 Persen

Seno Tri Sulistiyono, tribunnews.com, Kamis 15 Juli 2021

06 Jul 2021

Petani dan Pelaku Logistik Pangan Berharap Ada Jam Khusus

M. Paschalia Judith J., Kompas.id, Senin 5 Juli 2021

14 Jun 2021

Gara-gara Preman, Pengusaha Terpaksa Melegalkan Pungli

Vento Saudale, beritasatu.com, Minggu 13 Juni 2021

14 Jun 2021

Pengusaha: Pungli di Tanjung Priok Sudah Terjadi Sejak Lama

Emir Yanwardhana, Cnbcindonesia.com, Jumat 11 Juni 2021

14 Jun 2021

Kacau! Pungli Mendarah Daging, Pengusaha Sentil Satgas Pungli

Emir Yanwardhana, Cnbcindonesia.com, Jumat 11 Juni 2021

Copyright © 2015 Asosiasi Logistik Indonesia. All Rights Reserved