News Detail
Vaksinasi Tumbuh Kembangkan Industri Rantai Pasok

Ipak Ayu, Bisnis.com, Minggu 04 April 2021 

Bisnis.com, JAKARTA — Kegiatan vaksinasi yang terus berjalan sejak awal tahun ini terus membuka sejumlah peluang pengembangan dan perbaikan industri terkait di dalam negeri. Salah satunya industri rantai pasok atau logistik.

Dalam hal ini menjadi spesial karena pendistribusian vaksin bukan hal yang sederhana selayaknya pengantaran paket ke sejumlah wilayah. Bahkan, vaksin memiliki kontrol yang lebih ketat dari pada sejumlah produk makanan guna menjaga tingkat efikasi.

Asosiasi Rantai Pendingin Indonesia (ARPI) mencatat pelaku industri berpeluang menangkap nilai bisnis hingga Rp16 triliun hingga 2025 didorong kegiatan pendistribusian vaksin saat ini.

Adapun per akhir 2019, ARPI mendata temperature controlled logistics atau TCL untuk industri makanan sebesar 12,8 juta m3 dan industri farmasi 350.000 meter kubik.

Ketua Umum ARPI Hasanuddin Yasni mengatakan secara future market hingga 2025 nanti diproyeksi nilai penggunaan TCL untuk industri makanan akan mencapai Rp1.050 triliun, sedangkan industri farmasai akan mencapai Rp450 triliun.

"Nilai bisnis TCL farmasi tahun lalu berkisar Rp5 triliun artinya dalam lima tahun ke depan masih ada sekitar Rp16 triliun peluang yang bisa ditangkap oleh pelaku usaha," katanya dalam sebuah webinar yang dikutip, Minggu (4/4/2021).

Meski demikian, peluang tersebut harus ditangkap dengan sejumlah perbaikan dan peningkatan kualitas produk rantai pendingin dalam negeri saat ini.

Ketua Umum Asosiasi Logistik Indonesia (ALI) Zaldi Ilham Masita mengatakan bahwa dalam 100 tahun ini tidak ada satu industri pun yang memiliki pengalaman distribusi vaksin 426 juta dosis ke seribuan pulau di Tanah Air. Alhasil, trial and error akan sangat banyak ditemui PT Bio Farma dalam hal ini.

"Untuk itu, dukungan pihak swasta yang besar akan sangat membantu termasuk yang bukan termasuk PBF [pedagang besar farmasi] bisa saling menjalin kerja sama," katanya.

Zaldi menyebut tantangan selanjutnya yakni kegiatan vaksin sendiri di mana akan dimulai pada tahap inti atau masyarakat dengan rentang usia 18-60 tahun. Menurutnya, setiap negara juga semakin ganas dalam berebut vaksin guna memenuhi kue kebutuhan terbesar itu.

Meski demikian, jika kegiatan dan distribusi vaksin Covid-19 ini nantinya berjalan dengan baik maka Zaldi meramal sistem logistik di Indonesia bisa naik kelas dua hingga tiga kali lipat dari sekarang. Dampak yang akan dirasakan pun akan bersifat jangka panjang untuk kemudahan dan perbaikan logistik ke depan.

 

Sumber:

https://ekonomi.bisnis.com/read/20210404/98/1376270/vaksinasi-tumbuh-kembangkan-industri-rantai-pasok.

 

 


Back to List

16 Apr 2021

Pengusaha Protes Kenaikan Tarif Pelabuhan Priok Saat Ekonomi Susah

Muhammad Idris, Kompas.com, Kamis 15 April 2021

15 Apr 2021

Tarif Layanan Pelabuhan Tanjung Priok Naik! Berlaku Besok

Anitana Widya Puspa, Bisnis.com, Rabu 14 April 2021

14 Apr 2021

Mahendra Rianto Resmi Jabat Ketua Umum ALI periode 2021-2026

Rahmi Yati, Bisnis.com, Selasa 13 April 2021

14 Apr 2021

Naik 39%, pelaku usaha keberatan dengan tarif baru di Pelabuhan Tanjung Priok

Venny Suryanto, Kontan.co.id, Selasa 13 April 2021

14 Apr 2021

Tarif Jasa Pelabuhan Tanjung Priok Naik, Pengusaha Pusing!

Emir Yanwardhana, Cnbcindonesia.com, Selasa 13 April 2021

05 Apr 2021

Vaksinasi Tumbuh Kembangkan Industri Rantai Pasok

Ipak Ayu, Bisnis.com, Minggu 04 April 2021 

05 Apr 2021

Jasa Pengiriman Meraup Untung di Momen Larangan Mudik Lebaran 2021

Menit.co.id, Sabtu 3 April 2021

30 Mar 2021

Menakar Dampak ke RI Akibat Macet di Terusan Suez

Herdi Alif Al Hikam, Detik.com, Senin 29 Maret 2021

24 Mar 2021

Jelang Idulfitri, Perusahaan Jasa Kurir Siap-Siap Raup Cuan

Anitana Widya Puspa, Bisnis.com, Selasa, 23 Maret 2021

Copyright © 2015 Asosiasi Logistik Indonesia. All Rights Reserved